Aku kembali menulis dalam demam

Lama betul aku tak menulis. Macam-macam halangan yang berlaku. Ada sahaja perkara yang membantutkan untuk tujuan itu. Malam tadi sebelum tidur aku seperti biasa melayari internet dengan ipad kesayangan. Termasuklah satu blog yang sedang membincangkan perihal penyakit gastrik. Aku memang lama mengalami penyakit ini. Seingat aku semenjak aku di sekolah menengah. Tapi awal tahun 2000 merupakan tahun dimana penyakit itu menjadi mimpi ngeri yang tidak mungkin aku lupakan. Bayangkan kerana penyakit itu badan aku yang maintain 55 kilo boleh naik sehingga 70 kilo seperti sekarang. Semuanya gara-gara makan tak ingat. Tiba-tiba aku terbaca pula satu tulisan tentang demam. Almaklumlah aku dapat 2 hari cuti kerana demam.

Pagi semalam aku gagahkan diri pergi ke ofis walaupun tahap kecergasan aku merudum jatuh ke peringkat amat teruk. Aku memang biasa ke ofis awal pagi. Pukul 6.35 pagi biasanya aku sudah berada di ofis. Namun semalam keadaan aku begitu payah. Bayangkan sewaktu memandu aku dapat rasakan kereta yang aku pandu seolah-olah diri aku yang sedang melayang-layang. Pandangan mata yang berpinar dengan denyutan sakit kepala yang terlampau menyebabkan aku tidak fokus. Tapi alhamdulillah aku sampai di ofis dengan selamat. Selepas punched card aku baring di surau ofis. Kepala aku sakit dengan gigi dan tulang rahang berdenyut-denyut. Aku menalifon kawan sepejabat minta dia tolong belikan sarapan untuk aku. Aku hanya dapat berbaring. Mata tidak boleh dilelapkan. Kesakitan di seluruh badan begitu terasa. Pukul 8.45 aku makan roti kosong dengan teh tarik yang di belikan oleh rakan sepejabat ku. Langsung tak berselera. Pahit. Rasanya jika aku tidak mengawal diri pastiya aku akan termuntah. Nasib baik ada member yang membantu menghabiskan makanan tersebut.

Pukul 9.15 lebih kurang atas nasihat kawan-kawan aku pergi jugalah ke klinik untuk mendapatkan rawatan. Andaikata aku pergi ke klinik universiti pastinya aku akan berada paling kurang sejam setengah memandangkan populasi pelajar yang mendapatkan rawatan. Aku mengambil keputusan pergi ke klinik panel berdekatan. Klinik panel juga penuh tapi masih terkawal. Aku menanti lebih kurang setengah jam. Ketika menunggunturn badan aku serasakan hanya menantikan untuk tumbang. Kepala berdenyut, tekak panas dan loya. Rasanya jika tambah lagi setengah jam mau aku muntah. Saat berjumpa doktor. Tidak sampai 5 minit. Tapi doktor faham masalah aku. Ketika aku masuk dia tanya apa masalah aku. Bila aku kata demam dia pun terus suruh aku buka mulut dan menyuluhnya dengan lampu picit. Dia hanya menggeleng kepala. Dia beritahu tekak aku bengkak. Maksud dia tonsil aku bengkak. Merah menyala. Bila dia chek suhu badan aku dia kata tahap suhu aku terlalu panas. Tanpa aku cakap apa-apa dia beri aku 2 hari cuti. Kalau tidak sembuh aku boleh minta cuti lagi. Dia suruh aku berehat. Jangan makan benda berminyak. Kena tidur dan makan ubat terutamanya antibiotik kena habiskan.

Bila memikirkan tentang demam, rasanya sudah lama aku tidak menghadapinya. Selalunya aku hanya kena selsema teruk tapi bukan demam. Kalau nak demam sahaja aku akan prepare awal makan soluble dua biji atau panadol activefast . Esok aku akan ok. Tapi kali ni aku tak dapat bertahan. Sewaktu rawatan doktor bertanya jika aku keletihan atau penat. Demam akan menyerang apabila badan kita berada dalam keadaan hilang upaya untuk mengawal masalah. Untuk mengelakkan argan dalaman kita menjadi teruk seseorang akan menghidapi demam. Jika tidak demam organ boleh rosak teruk dan mendatang banyak masalah. Jika badan kita terlalu penat atau keletihan antibodi kita juga akan lemah. Sebab itu jika ada sesiapa di kalangan orang terdekat yang kena demam, kita tidak akan dijangkiti sekiranya kita dalam keadaan bertenaga. Tetapi kita akan di jangkiti jika badan kita lemah, penat dan tidak dalam keadaan tenang. Bila memikirkan balik baru aku sedar, dalam 4 minggu ni aku berulang alik ke muar dan JB. Bayangkan 2 minggu berturut-turut aku berulang ke KL-JB melihat isteri aku yang mengandung. Disebabkan ada sedikit komplikasi awal mengandung, dia mengalami alahan yang teruk. Suami mana yang boleh tahan jika isterinya setiap hari di serang gastrik dan alahan muntah berterusan. Bukan sahaja kasihan tetapi sudah sampai tahap insaf. Betapa sukarnya untuk menjadi seorang ibu. Kerana itu aku terpaksa berulang-alik. Cuma minggu ini aku tidak dapat menjenguk dia. Aku akui aku kepenatan sangat. Duit poket pun makin mengecil.

Berbalik soal demam tadi di sini aku sertakan satu artikel tentang penyakit ini yang di tulis oleh
Blog http://www.emjayjb.multiply.com.

Demam dan mandi.
Dengan Nama Allah yang maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Assalamualaikum wbh sudara seagamaku dan laknat Allah SWT kepada iblis dan tenteranya.

Selama mengajar di UTM, saat mengajar di makmal atau bilik kuliah adalah menyeronokkan tetapi bila bab mengumpul dan menyemak segala tugasan pelajar adalah saat yang mencabar kesabaran. Lebih mencabar lagi apabila tiba musim peperiksaan dimana segala jawapan pelajar perlu disemak, digred, diproses dan akhir sekali di key ini ke sistem komputer. Apabila perkara ini sedang dilalui, mereka yang banyak menghantar pelbagai email ke kangmasjb@hotmail.com terpaksalah dibaikan tetapi bukan semuanya. Ada juga yang penting tu masih saya berikan jawapan tetapi yang minta analisa kesihatan terpaksalah saya abaikan kerana analisa memakan masa yang agak panjang. Jadi saya harap mereka yang menghantar email tetapi masih belum dibalas haraplah maklum. Saya ni menguruskan Laman Emjay berseorangan.

Hari Khamis lalu terasa lapang sungguh apabila kerja key in markah Alhamdulillah telah selesai. Segalanya berkaitan peperikasaan perlu disiapkan sebelum keluarga mengajak bercuti ke Pulau Pinang tempat anak sulung di Ivory Condo, halaman Bukit Gamber. Anak-anak dan isteri saya memang suka bercuti di sana kerana pemandangan yangmenarik dari tingkat 12. Anak-anak saya pula memang suka ke sana kerana dapat mandi kolam. Namun modal untuk membeli muslimah swimming suit sebanyak RM165 X 2 bukannya kecil.

Beberapa hari lepas Malaysia menamatkan persaingan di Sukan Asia di Guangzhou di tempat ke 10 di belakang Thailand. Apa yang dapat dilihat dari jadual pungutan medal tersebut, pungutan medal adalah berkadar terus dengan kedudukan ekonomi. China yang kini menjadi gergasi ekonomi dunia mengekalkan tempat pertama diikuti oleh Jepun dan Korea Selatan. Apa yang ingin saya bawa para pembaca sekelian adalah bukan berkenaan sukan Asia ini atau sukan Komanwel di India sebelumnya tetapi adalah berkenaan athlet yang kerap menghidap demam. Bayangkanlah pasukan Athlet Malaysia dihadiahkan masalah besar apabila persediaan sekian lama dirosakkan dengan kegagalan saat akhir kerana athlet yang tidak dapat diturunkan akibat menghidap demam.

Hari ini apabila saya membaca akhbar The Star, kisah athlet demam berulang semula. Dari akhbar The Star ini bertajuk Wee Wern makes winning return to help Malaysia down New Zealand menceritakan kisah “Wee Wern, who had been stricken with fever throughout the week and was rested from the semi-finals against Australia, came back from a set down to beat Joelle King 11-13, 11-2, 11-8, 11-1 in 54 minutes”. Mungkin sekiranya Wee Wern tidak demam, pasukan Malaysia mungkin dapat mengalahkan Australia di peringkat separuh akhir sebelumnya. Pada Sukan Asia juga pasukan badminton Malaysia acara berpasukan, pemain nombor satu dunia, Datuk Lee Chong Wei nyata gagal membawa Malaysia ke mana-mana apabila pemain ini demam lalu tewas 21-9, 10-21, 19-21 kepada Boonsak Ponsana sekali gus memberi kemenangan moral untuk Thaliand menggandakan asakan sebelum menang 3-2.

Sepanjang sukan Asia dan Komanwel yang baru berlalu, ramai athlet kalah bukan digelanggang tetapi kalah dengan demam. Begitulah juga kerap kita dengar dalam kejohanan-kejohanan peringkat dunia athlet tidak dapat beraksi cemerlang akibat kena demam atau baru pulih dari demam. Cubalah kita lontarkan soalan adakah para athlet ini orang yang tidak sihat dan akibatnya mereka mudah kena demam?? Athlet lumrahnya adalah mereka yang mencapai tahap kesihatan dan kecemerlangan fizikal yang tinggi. Seandainya mereka ditahap yang tinggi, mengapakah mereka mudah kena demam?? Dalam sejarah 6 orang anak-anak saya serta saya dan isteri, hanya mereka yang kurang sihat sahaja yang kerap demam. Saya telah menceritakan kisah kisah anak sulung saya yang kerap demam dalam artikel di http://emjayjb.multiply.com/journal/item/125 . Dalam artikel tersebut saya menceritakan kisah anak saya yang kerap demam semasa ber usia 4 tahun sehingga 13 tahun. Pada ketika itu anak saya ini memang amat lemah dalam acara sukan kerana tahap fizikal dan kesihatannya amat rendah. Apabila tempuh usia ini telah menjadi sejarah, Alhamdulillah anak sulung ini serta anak-anak saya serta saya dan isteri amat jarang menghidapi demam.

Inilah yang ingin saya kongsikan dengan para pembaca Laman Emjay sekelian rahsia mengapa orang kerap demam. Ilmu yang pertama ini saya perolehi apabila saya bersama arwah guru menaiki kereta yang saya pandu dari Johor Bahru ke Pulau Pinang berurusan dengan pembeli yang tidak mahu bayar hutang. Kami sampai di Butterworth sudah lewat malam kira-kira hampir 11 malam. Sebelum tiba ke hotel arwah guru mengajarkan saya agar jangan mandi di hotel kerana ini boleh menyebabkan demam kerana hari sudah malam. Beliau menasihati bahawa elakkan mandi selepas maghrib (mandi malam) apabila terlalu letih kerana boleh menyebabkan demam. Memandu seharian dari Johor Bahru seorang diri ditemani arwah guru ke Butterworth memang amat memenatkan dan sekiranya saya mandi setibanya di hotel di Butterworth, saya berkemungkinan demam pada keesokan harinya.

Mulai saat itu saya melatih diri saya serta isteri dan anak-anak apabila berpergian dalam jarak yang jauh seperti Johor Bahru Kuala lumpur atau yang lebih jauh agar tidak mandi apabila sampai ke destinasi melewati waktu maghrib. Adek beradek isteri saya seramai 9 orang tinggal di Lembah Klang dan kami memang kerap mengunjungi mereka. Apabila perjalanan kami lewat bertolak dan kami sampai sesudah maghrib, kami semua tidak akan mandi dan Alhamdulillah kami semua tidak demam keesokan harinya.

Pada hari Jumaat lepas saya dan isteri bersama 3 anak-anak bertolak dari Johor Bahru kira-kira 11.20 pagi dan Alhamdulillah kami sampai di Ivory Condo Halaman Bukit Gamber kira-kira pukul 8.00 malam. Saya mengingatkan isteri dan anak-anak agar tidak mandi pada malam itu. Alhamdulillah Allah SWT memberikan kami semua kesihatan tidak demam.

Para athlet saban hari membanting tulang mengeluarkan peluh berlatih ke satu tahap “world class”. Seandainya mereka mandi pukul 10.00 malam, ini adalah amat merbahaya kerana boleh mengakibatkan demam pada keesokan harinya. Selain boleh mengakibatkan demam, mandi malam adalah amat tidak baik bagi tempuh jangka panjang kerana boleh mengakibatkan paru-paru berair. Bacalah artikel saya berkenaan perkara ini di : Mandi malam dan air batu, nasihat kepada pemain badminton Malaysia di http://emjayjb.multiply.com/journal/item/220 .

Bagi mereka yang pernah mengerjakan haji mungkin mereka lebih berpengalaman berkenaan kesan mandi dengan demam. Mereka yang mengamalkan mandi 2 kali sehari sama sebagaimana mereka di Malaysia insya-Allah akan kerap demam. Saya sendiri yang mengamalkan mandi 2 kali sehari sebagaimana saya amalkan di Malaysia, tidak sampai dua minggu saya pun demam. Bila jumpa doktor dari Tabung Haji, mereka bertanya adakah saya mandi setiap hari. Saya pun memberi tahu saya mandi 2 kali sehari. Doktor tersebut menasihati saya agar jangan kerap mandi dan beliau sendiri memberitahu saya bahawa beliau hanya mandi kira-kira sekali dalam 2 minggu. Amalan ini amat perlu bagi mengelakkan demam. Seorang dari teman sebilik saya waktu di Makkah telah dinasihati oleh seorang gurunya waktu di Malaysia lagi agar jangan kerap mandi bagi mengelakkan demam. Rupanya teman sebilik saya ini lebih advance.

Ilmu jangan kerap mandi sewaktu mengerjakan haji atau pun umrah hanya berlegar dikalangan orang-orang tertentu. Maka beruntunglah mereka yang tidak kerap mandi di Makkkah dan Madinah kerana ini adalah satu usaha yang baik bagi mengelakkan demam.

Sewaktu saya kecil dahulu saya masih teringat saya juga pernah kena demam, ada yang demam sikit dan ada juga demam yang teruk. Setiap kali saya kena demam, ibu akan menasihati agar elakkan dari mandi. Apabila sudah pulih dari demam pun arwah ibu akan menasihati agar melewatkan mandi agar demam tidak berulang. Pernah satu ketika saya demam dan apabila saya merasai diri sudah pulih, keesokan harinya saya mandi dan sesudah mandi demam saya berulang semula. Itulah dia pengaruh mandi terhadap demam. Mungkin insya-Allah seandainya saya melewatkan mandi pagi tersebut saya tidak kena demam yang berulang.

Sewaktu saya demam, arwah ibu juga selalu menasihati agar elakkan mandi. Mandi sewaktu demam hanya akan menambah kesan buruk demam. Inilah juga yang dinasihatkan oleh arwah guru kepada saya agar memastikan anak-anak tidak mandi sewaktu mereka kena demam. Kebanyakan orang lama seperti saya masih mengamalkan amalan mengelakkan mandi sewaktu demam. Waktu demam teruk seperti apabila demam akibat campak, cacar atau cengkering, mandi juga perlu dielakkan. Bagi demam dengan suhu yang tinggi seperti ini, amalan orang tua / tradisional adalah menggunakan daun bunga raya yang diramas dengan air lalu disapukan dibahagian atas kepala, dahi dan ketiak. Selain daun bunga raya, boleh juga gunakan air asam jawa. Air kelapa kulit hijau juga perlu diberikan setiap 3 jam. Bagi demam biasa, meminum air kelapa kulit hijau setiap 3 jam dikira sudah mencukupi.

Namun kini doktor di hospital membawa ajaran GILA iaitu apabila seseorang terutama kanak-kanak yang didapati demam dengan suhu tinggi, mereka akan dmandikan dengan air batu. Ini sebenarnya adalah amalan kerja gila. Dari sudut jangka pendek memang mandi air batu ini dapat menurunkan suhu badan tetapi mereka yang dimandikan air batu ini akan mendapat penyakit lain pula sesudah itu. Jadi, elakkanlah dari membenarkan doktor GILA memandikan anak anda apabila mereka demam. Gunakanlah air ramasan daun bunga raya atau air asam jawa. Ia lambat bertindak balas tetapi tidak memberikan kesan buruk jangka panjang.

Selain dari demam-demam yang saya jelaskan di atas, demam juga boleh disebabkan kena air hujan. Di dalam udara dipenuhi dengan bermacam-macam bahan kimia, apabila hujan turun, air hujan ini akan melarutkan bahan-bahan kimia yang terapung di udara ini. Apabila kita kena air hujan seperti ini, bahan kimia ini insya-Allah boleh mengakibatkan demam. Itulah sebabnya mereka yang kena hujan kerap kena demam keesokan harinya. Oleh itu apabila terkena air hujan, segeralah basuh kepala dengan segera mudah-mudahan Allah SWT jauhkan dari kena demam. Kalau nak mandi hujan, mandilah hujan tetapi mandilah sesudah hujan turun kira-kira 15 – 30 minit dengan andaian segala bahan kimia di udara telah dibersihkan oleh hujan yang turun lebih awal. Saya pernah juga bersama anak-anak bermain air hujan selepas diyakini bahan kimia di udara telah dibersihkan dan Alhamdulillah tidak kena demam pada keesokan harinya.

Satu lagi jenis demam adalah demam pada musim panas. Demam jenis ini banyak melanda kanak-kanak dan para pelajar di sekolah terutama sekali dikalangan orang Melayu. Bagi kereta-kereta mahal, apabila suhu enjin meningkat melebihi satu takat, sistem keselamatan enjin ini akan mematikan enjin bertujuan bagi melindungi enjin dari kerosakan yang lebih teruk. Allah SWT menjadikan manusia ini cukup cantik, masya-Allah, subhanallah. Apabila kadar kehilangan air dari tubuh melebihi dari kadar pengambilan air bagi tubuh, Allah menghadiahkan demam bertujuan mengelakkan tubuh dari kerosakan yang lebih parah.

Pada musim panas, dengan suhu dan angin yang kuat, kadar kehilangan air dari tubuh akan meningkat melalui proses perpeluhan. Apabila penggantian air yang hilang ini tidak berlaku, maka DEMAM lah. Orang Melayu memang terkenal dengan tidak suka minum sebagaimana oran Cina. Itulah sebabnya apabila tiba musim panas, mereka yang ramai kena demam terdiri dari orang Melayu kerana kurang air.

Saya dahulu apabila mengerjakan haji pada tahun 1999 dahulu pernah kena demam akibat perpeluhan melebihi air yang diminum. Pada waktu itu saya amat menantikan tarikh 8 Zulhijjah untuk bertolak ke Mudzalifah. Alhamdulillah tahap fizikal dan kesihatan saya dan isteri baik semuanya. Pada awal pagi 8 Zulhijjah saya sudah memakai ihram. Apabila memakai ihram ini, banyak bahagian tubuh saya terdedah seperti lengan, sebahagian dada dan betis. Pada pagi tersebut sebaik kami meninggalkan maktab menuju ke bas, angin sejuk dan kering meniup agak kuat. Sementara menunggu bas bertolak saya sudah mulai rasa nak demam. Dalam bas semakin teruk demam dan setibanya di Mudzalifah, demam saya mencapai klimak. Saya tidak boleh bangkit kerana demam dengan suhu badan yang tinggi. Sesudah solat zuhur, ketua jemaah menyuruh saya mandi. Apabila saya mandi, demam saya baik tetapi tidak lama sesudah selesai mandi, demam saya kembali semula. Ketua jemaah sudah mula memikirkan untuk menghantar saya ke hospital. Saya terfikir kalau saya di tahan dihospital, maka haji saya kena ulang semula di tahun depan. Menjelang asar, saya memanggil isteri saya lalu mengarahkan mereka menyapu minyak zaitun ke bahagian badan saya terutama yang terdedah. Isteri patuh menyapu minyak zaitun. Sebaik selesai di sapu, demam saya terus hilang dan saya kembali pulih sebagaimana biasa. Alhamdulilah di atas rahmat Allah. Dapatlah saya menyambung ibadah haji saya.

Saya kena demam ini sebenarnya kerana kadar kehilangan peluh melalui kulit saya amat tinggi akibat permukaan tubuh yang banyak terdedah. Perlu diambil kira bahawa udara di Negara Arab Saudi amat kering dan dengan pantas ia menambah kadar perpeluhan . Kehilangan air ini sepatutnya digantikan dengan pengambilan air yang tinggi namun ini tidak berlaku. Apabila disapu minyak zaitun, kadar perpeluhan dari kulit saya menurun dan inilah penjelasan mengapa saya segera sembuh sebaik disapu minyak zaitun. Bagi mereka yang bakal mengerjakan haji / umrah ingatlah pesanan ini.

Bagi bayi yang disusukan dengan susu formula bayi, ramai ibu bapa tidak mematuhi arahan dan panduan yang tertera di tin susu formula bayi mereka. Ibu bapa seperti ini menggunakan satu bancuhan sama ada pada musim sejuk atau musim panas. Kalau ditinjau pada arahan di tin tersebut ada tertera bahawa bancuhan susu hendaklah dicairkan pada musim panas dan dipekatkan sedikit sewaktu musim sejuk. Apabila bayi menerima bancuhan susu yang pekat di musim panas, ini boleh mengakibatkan demam kerana kadar kehilangan air melalui peluh tidak seimbang dengan kemasukan air melalui bancuhan susu formula ini. Dalam bahasa mudah bayi ini kurang air.

Sekian untuk kali ini. Saya amat mengalu-alukan pengalaman bagi ibu bapa yang mana anak mereka pernah dimandikan oleh doktor gila sewaktu anak mereka demam dahulu. Semoga pembaca lain mendapat pengalaman berharga dari pengalaman ibu bapa seperti ini.

Wallahuaqlam

Emjay

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s